IDENTITAS DALAM KEKUASAAN

Hibriditas Kuasa, Uang, dan Makna dalam Pembentukan Elite Bugis dan Makassar


Penulis: Imam Mujahidin Fahmid

Penyunting: Anwar Jimpe Rachman

Cetakan I, Juni 2012

Penerbit Ininnawa bekerja sama dengan Institute for Social and Political Economic Issues (ISPEI)

 15 x 21 cm

 vi + 343 hlm

Masyarakat Bugis dan Makassar sama-sama percaya bahwa asal usul elite politik mereka bermula dari mitos Tomanurung (pemimpin yang turun dari langit). Kedua etnis sama-sama menginginkan pola hubungan antara penguasa dan masyarakat bersifat kontraktual. Ini berarti bahwa kendati secara simbolik masyarakat memberikan otoritas yang besar kepada si pemimpin, namun di waktu yang bersamaan, pemimpin harus taat dengan kesepakatan yang diberikan sang pemberi simbol, yakni Tomanurung.

Kontrak politik ini mulai berlangsung pada abad ke-13 di jazirah selatan Pulau Sulawesi, yang tentu menyadarkan kita bahwa ini merupakan sebuah pencapaian yang mendahului teori Thomas Hobbes, yang hidup pada abad XVI-XVII dan Montesquieu seabad setelahnya tentang kontrak sosial. Tapi di luar dari pandangan itu, pola perilaku mereka dalam berpolitik sangat berbeda.

Bagaimana laku etnis Bugis dan Makassar dalam berpolitik? Buku ini adalah sumber yang pantas untuk menjawab pertanyaan tadi!





Rp80,000,-
Beli

Katalog Buku

TOBURAKE

Rp.87,000,-
  • Stock : 20
  • Berat : 275gr
  • Diskon : 0%
deskripsi

LONTARA SAKKE' ATTORIOLONG BONE

Rp.245,000,- Rp.245,000,-
  • Stock : 10
  • Berat : 870gr
  • Diskon : 0%
deskripsi

Gerakan Literasi Sekolah SLB di Tiga Kota Sulawesi

Rp.50,000,-
  • Stock : 7
  • Berat : 115gr
  • Diskon : 0%
deskripsi

KUASA DAN USAHA DI MASYARAKAT SULAWESI SELATAN

Rp.135,000,-
  • Stock : 50
  • Berat : 450gr
  • Diskon : 0%
deskripsi
Lihat Semua

Bacaan Baru

Data tidak ditemukan
Lihat Semua